Studi : Kambing dapat membedakan emosi dari panggilan satu sama lain - Birru . Net

Studi : Kambing dapat membedakan emosi dari panggilan satu sama lain

Share This

Hewan dapat membedakan antara panggilan bahagia dan sedih dan memiliki reaksi yang berbeda


Mereka dikenal karena melahap kaus kaki dari jemuran tali dan kemampuan headbutting / nyeruduk mereka yang menakutkan tetapi kekayaan kehidupan emosional kambing yang mungkin telah diremehkan.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa kambing mampu membedakan emosi dari panggilan satu sama lain dan juga menanggapi perasaan rekan-rekan mereka, sebuah fenomena yang dikenal sebagai penularan emosi.

"Terlepas dari pentingnya evolusi, komunikasi sosial emosi pada hewan non-manusia masih belum dipahami dengan baik," kata Luigi Baciadonna, penulis utama studi dari Queen Mary University of London.
sumber : http://www.msn.com  Dua kambing muda berkelahi di kandang kebun binatang. Temuan ini dapat memiliki implikasi terhadap cara ternak ditempatkan

Baciadonna dan koleganya memilih kambing sebagai kandidat yang menjanjikan untuk memiliki kecerdasan emosional seperti penelitian sebelumnya telah mengungkap bahwa mereka secara mengejutkan pintar dan memiliki kehidupan sosial yang kompleks. Satu percobaan menunjukkan bahwa mereka dapat membedakan panggilan "teman" kambing dari panggilan orang asing, menimbulkan pertanyaan apakah mereka juga bisa mengetahui perasaan teman mereka.

"Mengekspresikan emosi menggunakan vokalisasi dan mampu mendeteksi dan berbagi keadaan emosi hewan lain dari spesies yang sama dapat memfasilitasi koordinasi di antara individu dalam suatu kelompok dan memperkuat ikatan sosial dan kohesi kelompok," kata Elodie Briefer, rekan penulis studi, yang berbasis di ETH Zurich selama penelitian dan sekarang di University of Copenhagen.

Para peneliti mencatat panggilan kambing ketika hewan diberi pelet makanan atau dipersatukan kembali dengan kambing lain dari kawanan (bahagia) dan ketika mereka sedang menonton kambing lain yang memakan pelet makanan tanpa memiliki akses ke makanan itu sendiri (sedih).

Mereka kemudian memainkan suara-suara ini untuk hewan lain dan merekam reaksi mereka. Mereka menemukan kambing dapat membedakan antara berbagai jenis panggilan. Mereka juga memiliki respons fisiologis yang berbeda tergantung pada emosi yang mereka dengar. Saat mendengarkan emosi positif, detak jantung kambing menjadi lebih tidak menentu.

"Mereka berpotensi dapat memahami konten emosional dan dipengaruhi oleh emosi panggilan yang mereka dengar," kata Livio Favaro. "Mungkin ada petunjuk pertama tentang penularan emosi melalui vokalisasi."

Temuan ini, yang diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Zoology, dapat memiliki implikasi pada cara ternak ditempatkan.

Frans de Waal, seorang primatolog dan ahli dalam kognisi hewan di Universitas Emory, mengatakan: “Kambing yang peka terhadap emosi orang lain adalah bentuk empati. Empati adalah sifat mamalia, jadi ini masuk akal. "

Rachel Sparkes, penjaga kambing dan juru bicara British Goat Society, mengatakan temuan itu sesuai dengan pengalamannya. “Saya menemukan kambing jauh lebih sensitif terhadap perubahan daripada ternak lainnya, jadi masuk akal jika mereka melihat perubahan emosional dalam panggilan dari kambing lain,” katanya.

“Saya telah menemukan selama bertahun-tahun bahwa kambing adalah pendengar yang baik. Mereka tampaknya mampu membaca emosi manusia dengan baik dan jika saya mengalami hari yang buruk kambing akan selalu menghibur saya. Mereka tahu kapan Anda kesal atau bahagia atau stres. "

No comments:

Post a Comment